Membeli Barang Bekas

Saturday 14 June 2008
Posted in: Did I Have a Story?

Dari dulu saya selalu heran sama kelakuan orang-orang yang masih saja membeli barang-barang bekas, apalagi kalo udah menyangkut barang elektronik. Barang elektronik dikenal mempunyai sifat absolut, yaitu masa pakai sebelum menurun dan rusak. Ini berarti barang 2nd elektronik mempunyai kemampuan yang tidak seoptimal dulunya dan memiliki kemungkinan tiba2 mati (mengulang pelajaran anak SD).

Sayangnya saya dipaksa menjilat ludah saya sendiri (doh) gara2 keasikan nongkrong di forum yang berisi section jual-beli. Saya kepincut oleh jeroan komputer yang lumayan murah (450k) dengan spesifikasi nyaman untuk mengetik, denger lagu, nonton DVD, internetan, dan Mixing Track. Untuk detail barang yang saya beli adalah berikut:

  • MOBO Asus (tanggal bios 2004) VGA intel OnBoard
  • Proc Intel Celleron 2.0 Ghz
  • Memory DDR AMI 512MB
  • Bonus, Case tower besi (gak ada front USB-nya 🙁 )

Dan screenshot barang sebagai berikut:

 

Barang bekas masi memberikan daya tarik tersendiri. Berdasarkan pengalaman saya, biasanya orang jadi ikut2an latah beli barang bekas x-O lantaran hal2 berikut:

  • Ih gila ini murah banget, dulu mah harganya bisa sekian juta
  • Cuma sekian ratus ribu kok, gpp deh
  • Wah jarang banget nih nemu yang kayak gini
  • Dsb… dsb

Barang bekas ternyata masih dicintai dan diburu oleh banyak orang lantaran (1) Impian mendapatkan barang bagus di masa lampau yang tidak terwujudkan, (2) murah banget, (3) barang langka, (4) emang gak ada duit lebih dan emang butuh. Untuk kasus saya, nyangkut di point no (2).

Tapi bila ditelisik lebih lanjut, banyak juga orang yang kecewa gara2 beli barang bekas yang gak sesuai harapan. Baru sehari pake langsung jebol. Ada salah satu fungsi alat elektronik yang gak berjalan sesuai keinginan. Barang terlalu jelek (bekas servis) dan lain2 (belum nemu lagi nih).

 

Berikut ini akan saya berikan tips2 umum jika berhadapan dengan barang 2nd:

  • Cek kelengkapan barang elektronik
  • Tawar semurah2nya, U’ll never know, when your stuff get broken (hahaha)
  • Tawar lagi semurah2nya
  • Tawar lagi dan lagi semurah2nya 😀

Hahaha, beli barang bekas emang udah harus siap risiko lahir batin

You might also enjoying this post.